Perjalanan ke Bali (Bagian 2): Stasiun Transfer - Dubai

5865x 04. 01. 2019 1 Reader

Dalam perjalanan kami ke Bali, kami harus berhenti di Dubai, di mana kami menunggu 15 jam untuk pesawat lain ke tujuan impian. Mereka memaksa kami untuk meninggalkan wilayah udara bandara, menjadikannya alasan tidak langsung untuk melihat dunia yang agak aneh.

Seperti tempat lain, kami harus melalui kontrol paspor. Tapi ini adalah pengalaman yang sangat istimewa ... Di mana-mana aku melihat pria berjubah putih aneh dan wanita yang benar-benar tersembunyi. Mungkin satu-satunya tempat di mana, dalam arti tertentu, kejutan dari wajah wanita dengan wajah yang terungkap adalah mengejutkan, adalah kontrol paspor. Dia duduk di belakang meja dan benar-benar tanpa ekspresi dan emosi. Saya mengatakan bahwa dia sebenarnya cantik dan sangat memalukan bahwa dia tidak tersenyum, meskipun akan menyenangkan jika dia bisa.

Saya benar-benar dalam perjalanan dengan ransel kecil, di mana saya memiliki beberapa barang pribadi, tidak memakai pakaian, ponsel, kamera dan perekam sehingga saya dapat tetap berhubungan dengan Anda. Saya akan bertobat bahwa sesuatu tidak sepenuhnya sesuai dengan imajinasi mereka. Mereka memindai ransel saya di pemindai dan berdebat. Saya tidak begitu mengerti apa yang sedang terjadi, dan wajah dan detasemen berbatu mereka tidak menyenangkan bagi saya.

Akhirnya, wanita misterius itu masih menempelkan cap di paspor saya dan membiarkan saya keluar. Saya hanya akan menculik kekhawatiran diktator saya. Saya hampir berpikir dia tidak berpikir itu adalah bom ?! Akhirnya, dengan sesama pelancong, kita bisa pergi bersama dalam kepercayaan kota Dubai.

Hanya ada malam dan dunia lokal akan tidur. Banyak energi ekstra. Bagi saya, sebagai wanita, banyak energi yang sulit diakses. Di satu sisi, kota yang sangat menarik dan futuristik dengan budaya yang sama sekali berbeda bagi kita. Ada banyak turis dari seluruh dunia dengan penduduk asli yang bertindak seperti orang-orang dari planet lain - dengan agama dan aturan sosial mereka sendiri.

Di setiap kesempatan, Anda merasakan keagungan yang luar biasa dan penguasaan yang tak tergoyahkan dari roh laki-laki. Saya memiliki campuran perasaan yang sangat khusus dari tempat ini. Dalam wujud kewanitaan saya, saya tampaknya didorong tanpa sadar ke suatu tempat dalam pemisahan diri. Dalam pikiranku, aku berpikir bahwa perasaan mungkin adalah cermin yang jelas dari kehidupan masa laluku, ketika aku mungkin telah melalui sesuatu yang mirip dengan apa yang terjadi hari ini untuk wanita lokal di sini dan sekarang. Ia menangkap dadaku dan aku menemukan gambar yang tidak kuketahui, tapi aku merasa seperti dekat. Dalam pertanyaan yang tidak mencolok, sesama pelancong, ketika mereka bermimpi, salah satu dari mereka menjawab: "Kita semua telah menjalani kehidupan masa lalu kita. Sekarang Anda memiliki kesempatan unik untuk menyembuhkan hal-hal dan membiarkannya pergi. "

Kota ini sebenarnya dibangun di tepi gurun. Namun, saya merasakan air di udara di setiap belokan. Kami baru saja melewati pusat perbelanjaan. Untuk sesaat, saya menatap air mancur yang monumental, dan di belakangnya, mungkin, bangunan bertingkat tinggi di kota tempat proyek lampu berwarna. Saya hanya sandiwara. Meski begitu, saya mencoba memahami kejeniusan lokal (genius loci).

Mall Dubai

Pria berjalan dalam jubah putih, coklat atau hitam. Wanita selalu tertutup dari ujung rambut sampai ujung kaki. Saya bertanya-tanya apa itu mereka memiliki warna yang berbeda, apakah itu masalah status sosial atau gaya agama. Saya memiliki banyak pertanyaan yang ingin saya ketahui jawabannya.

Pengalaman khusus lain menanti saya di kereta bawah tanah di mana perempuan memiliki kereta sendiri. Dia tidak bisa bepergian bersama pria. Saya mendengar larangan khusus lainnya: jangan mengunyah, minum atau makan di tempat umum ... Semuanya dapat dihukum dengan denda 100 AED (sekitar 600 CZK).

Sueneé: Saya memiliki kesempatan untuk mengunjungi Mesir sebagai turis untuk perjalanan penjelajahan setiap hari, dan rasanya selalu seperti kembali ke rumah Anda, tetapi seseorang telah merusaknya. Ada campuran kontras yang sulit dijelaskan dan dipahami. Di satu sisi, jelas bagi saya bahwa itu adalah masa lalu yang panjang (ribuan tahun) di sisi lain, dengan kesulitan dalam tubuh, saya menerima bahwa kemuliaan dan kebijaksanaan terbesar (genius loci) dari tempat itu sudah lama hilang ...
Ada emosi yang sangat kuat dalam diri saya. Ini benar-benar sebuah ejekan untuk bekerja dengan perasaan yang terbuka pada saya, meskipun saya tidak bisa menggambarkannya secara detail. Ini seperti dunia jiwa lamaku yang terlupakan. Mungkin Anda pernah memilikinya. Mungkin Anda telah datang ke suatu tempat - suatu tempat di mana Anda telah kembali dengan campuran perasaan: kegelisahan, kemarahan, kegembiraan, antusiasme, kekosongan, ketakutan akan hal-hal yang tidak diketahui, euforia, teror dan kemarahan ... merasa seperti mereka melemparkan Anda ke dalam keyakinan yang tidak terkendali dalam peristiwa ... seolah-olah Anda kembali ke masa di suatu tempat yang sangat berbeda dengan kehidupan dan keberadaan. Bagaimana Anda bekerja dengannya? Apakah Anda memiliki pengalaman itu? Atau apakah Anda takut untuk merasa sepenuhnya bahwa Anda bahkan tidak membiarkan mereka memasuki hidup Anda saat ini?

Wanita dianggap di sini sebagai suci, tetapi tidak dalam hal menghormati pria. Agak suka hal-hal yang bisa dimiliki dan dikendalikan pria. Sulit bagi saya untuk memahami bahwa bahkan saat ini ada tempat di planet Bumi kita di mana sesuatu seperti itu masih berlaku ...

Saya masih memiliki sekitar 12 jam tersisa untuk pekerjaan pribadi - untuk belajar bagaimana meninggalkan masa lalu saya pergi. Pegang jari Anda - atau bahkan lebih baik ... Coba pikirkan juga. Cobalah. Lakukan itu ...! Saya mencari kata-kata yang tepat untuk menemukan kedamaian batin: Jika aku pernah menyakitimu di masa lalu (kehidupan masa lalu) atau sekarang, tolong maafkan aku! Jika Anda telah menyakiti saya di masa lalu atau sekarang, saya memaafkan Anda dengan cinta di hati saya!

sejarah

Kota Dubai

Dubai adalah ibu kota Emirat dengan nama yang sama di Uni Emirat Arab dan kota terpadat di negeri ini. Untuk membedakan dari emirat, penunjukan digunakan Kota Dubai. Terletak di Gulf Coast. Hampir semua kehidupan ekonomi, sosial, budaya dan politik Emirat berlangsung di ibukotanya, di mana sekitar 99% dari populasi Emirat hidup. Banyak penduduk di kota itu hidup karena sewa yang lebih rendah di Emirat Sardha yang berdekatan, yang dekat dengan gerbang kota.

Kota ini terletak di tepi utara Emirat. Ini adalah bagian dari aglomerasi, yang terdiri dari kota-kota yang berkembang di Admand, Dubai dan Sharjah, yang masing-masing merupakan ibu kota sebuah emirat. Kota Dubai dibagi menjadi dua bagian oleh teluk Dubai Creek, yang sering keliru digambarkan sebagai sungai, tetapi merupakan ujung Teluk Persia. Bagian-bagian ini berada di kota-kota Deira yang terpisah di masa lalu di sisi utara dan Bur Dubai di sisi selatan. Hari ini kota Dubai dibagi menjadi lingkungan 14 ...

Barang dagang utama dunia ini adalah minyak, yang diekspor ke seluruh dunia. Ini adalah kekuatan pendorong terbesar ekonomi lokal.

Larangan penerbangan ke Mars

Kolonisasi Mars

Libor Budinsky (iDNES.cz) menyajikan satu hal menarik: Meskipun penduduk Dubai sangat modern, mereka tidak boleh jatuh ke luar angkasa, seperti perjalanan sukarelawan yang direncanakan ke Mars. Islamic Center of Emirates baru-baru ini memutuskan bahwa jalan menuju Mars sebanding dengan bunuh diri yang dilarang dalam Islam sehingga keterlibatan dalam penyelesaian Planet Merah secara moral tidak dapat diterima oleh semua penduduk Emirates ...

TaUra: Satu poin lagi. Bahkan di dunia ini ada sensor. Saya tidak dapat terhubung ke wikipedia dan beberapa situs web. Kebebasan berbicara dan penyebaran gagasan masih terbatas di sini ...

(04.01.2019 @ 05: 26)

Perjalanan ke Bali

Lebih banyak bagian dari seri

Tinggalkan Balasan